Hikmah Penciptaan Jin, Syaitan dan Manusia

Jin adalah sejenis makhluk berwujud udara sedangkan manusia memiliki lubang bulu roma, kerana itulah dia dapat masuk ke dalam tubuh manusia dari bahagian manapun juga. Makhluk jin diciptakan dari zat yang sejenis udara sebagaimana firman Allah ertinya :

Dan Allah menciptakan jin dari api yang menyala”. ( Ar-Rahman: 15 )

Dalam hal ini Ibn Abbas berkata: Iaitu dari hujung nyalanya api, sedangkan hujung nyalanya api adalah merupakan udara panas yang keluar dari api. Ketika jin masuk ke dalam tubuh manusia, makhluk ini terus menuju ke otak, melalui otak ini dia dapat mempengaruhi bahagian mana sahaja yang dia sukai dari tubuh manusia. Para doktor perubatan telah mengkaji dan membuktikan bahawa orang yang terkena penyakit kerasukan jin memiliki gelombang otak yang sangat halus dan sangat aneh yang ada di dalam otaknya. Ditambah lagi dengan keterangan dari orang yang ahli tentang cara pengubatan orang yang kerasukan jin, bahawa jin itu memberitahunya bahawa mereka berada di otak manusia.  Allah Ta’ala menciptakan Jin sebelum menciptakan manusia. Firman Allah S.W.T  maksudnya : (Surah Al-Hijr : 26-27)

  “Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Dan kami telah ciptakan jin sebelum itu dari api yang sangat panas.”  

Ketika menceritakan tentang iblis Allah berkata :

  “Engkau ciptakan aku dari api sedangkan Engkau ciptakan dia dari tanah.” 

Seperti jasad manusia yang tidak lagi berbentuk tanah bila dicampur dengan air menjadi luluh. Ia tidak berada dalam bentuk asalnya tetapi sudah dibentuk menjadi benda, lali dikembangkan menjadi bentuk dan organ-organ tubuh. Kemudian ditiupkan roh agar menjadi makhluk cerdas, berakal dan memiliki kebebasan memilih.

Adam dan Hawa dijadikan tanah liat hitam yang sudah berubah baunya kerana lama terendam dalam air. Kemudian tanah liat hitam dan basah itu berubah menjadi tanah liat kering dan keras.Kemudian ditiupka roh sehingga jadilah Adam sebagai manusia yang sangat baik bentuknya melalui kekuasaan Allah Ta’ala. Dengan kehendak dan kekuasaan Allah S.W.T.  Berubahlah nyalaan api menjadi benda yang terkumpul di dalamnya sifat basah dan kering lalu ditiupkan roh & merubah menjadi berbentuk & bersifat, ringan dan lembut.
Kadang-kadang musykil di kalangan manusia bagaimana jin diperbuat daripada api boleh diseksa dengan api pula? Firman Allah bermaksud :

“Kalimat Tuhanmu telah ditetapkan : Sesungguhnya Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan Jin & Manusia.”

Jin mengakui tentang hal ini firman Allah Ta’ala :

“Dan sesungguhnya di antara kami terdapat jin-jin yang taat dan ada pula jin-jin yang menyimpang dari kebenaran. Barang siapa yang taat maka mereka itu benar-benar telah memilih jalan lurus. Adapun jin-jin yang menyimpang maka mereka menjadi kayu api bagi Neraka Jahannam.    (Al-Jin:14-15)

Malaikat dan jin memiliki persamaan dalam beberapa perkara, diantaranya:

1. Malaikat dan jin memiliki jasad.

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahullah sebagaimana yang disebutkan dalam “Majmu Fatawa” (10/399), “Para malaikat dan syaitan itu berakal sebagaimana ditunjukkan dalam banyak dalil yang datang dari para nabi.”

2.    Malaikat dan jin tidak biasa dilihat kecuali jika mereka berubah bentuk dengan bentuk yang biasa kita lihat sebagaimana yang disebutkan dalam kisah Nabi Ibrahim  a.s dan hadirnya para malaikat di sisi Nabi Luth serta datangnya Jibril dalam bentuk seorang laki-laki yang sangat putih pakaiannya dan sangat hitam rambutnya. Malaikat Jibril juga pernah datang dalam bentuk seseorang yang wajahnya mirip dengan Dihyah Al Kalby.

3.   Malaikat dan jin itu mati kecuali yang dikecualikan oleh Allah S.W.T  dari kalangan malaikat seperti Malaikat penjaga surga dan neraka, malaikat pembawa ‘Arsy serta yang lainnya.

4. Malaikat dan jin berakal.

5. Malaikat dan jin mampu untuk terbang namun perbedaannya sangat jauh .

6. Malaikat dan jin memiliki ilmu dan amalan-amalan dengan tingkat ilmu dan amalan yang berbeza.

7.    Tidak ada seorang manusia pun kecuali ada seorang pendamping dari kalangan malaikat dan pendamping dari kalangan jin sebagaimana yang telah kami jelaskan dalam risalah kami “Inqaadzu Al Muslimin Min Waswasat Al jin Wa Asy Syayaathiin” (Menyelamatkan Kaum Muslimin dari Waswas Jin dan Syaitan).

Sumber Kitab Terjemah : “HUKUM BERINTERAKSI DENGAN JIN”

Pustaka : Ats Tsabat.

Perbezaan Antara Jin, Syaitan dan Iblis

Sesungguh Allah S.W.T telah mengutus Nabi kita Muhammad s.a.w dengan risalah yang umum dan menyeluruh. Tidak hanya untuk kalangan Arab sahaja namun juga untuk selain Arab. Tidak khusus bagi kaum sahaja namun bagi umat seluruhnya. Bahkan Allah S.W.T mengutus kepada segenap Ats-Tsaqalain: jin dan manusia. Allah S.W.T berfirman:

قُلْ يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِنِّي رَسُوْلُ اللهِ إِلَيْكُمْ جَمِيْعًا

“Katakanlah: `Wahai manusia sesungguh aku adalah utusan Allah kepadamu semua.”

Rasulullah s.a.w bersabda:

وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ كَافَّةً

“Adalah para nabi itu diutus kepada kaum sedang aku diutus kepada seluruh manusia.”

Allah S.W.T juga berfirman:

وَإِذْ صَرَفْنَا إِلَيْكَ نَفَرًا مِنَ الْجِنِّ يَسْتَمِعُوْنَ الْقُرْآنَ فَلَمَّا حَضَرُوْهُ قَالُوا أَنْصِتُوا فَلَمَّا قُضِيَ وَلَّوْا إِلَى قَوْمِهِمْ مُنْذِرِيْنَ. قَالُوا يَا قَوْمَنَا إِنَّا سَمِعْنَا كِتَابًا أُنْزِلَ مِنْ بَعْدِ مُوْسَى مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ يَهْدِي إِلَى الْحَقِّ وَإِلَى طَرِيْقٍ مُسْتَقِيْمٍ. يَا قَوْمَنَا أَجِيْبُوا دَاعِيَ اللهِ وَآمِنُوا بِهِ يَغْفِرْ لَكُمْ مِنْ ذُنُوْبِكُمْ وَيُجِرْكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيْمٍ. وَمَنْ لاَ يُجِبْ دَاعِيَ اللهِ فَلَيْسَ بِمُعْجِزٍ فِي اْلأَرْضِ وَلَيْسَ لَهُ مِنْ دُوْنِهِ أَوْلِيَاءُ أُولَئِكَ فِي ضَلاَلٍ مُبِيْنٍ

“Dan ingatlah ketika Kami hadapkan sekumpulan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur`an maka ketika mereka menghadiri pembacaan lalu mereka berkata: `Diamlah kamu ’. Ketika pembacaan telah selesai mereka kembali kepada kaum memberi peringatan. Mereka berkata: `Wahai kaum kami sesungguh kami telah mendengarkan kitab yang telah diturunkan setelah Musa yang membenarkan kitab-kitab yang sebelum lagi memimpin kepada kebenaran dan jalan yang lurus. Wahai kaum kami terimalah orang yang menyeru kepada Allah dan berimanlah kepada-Nya nescaya Allah akan mengampuni dosa-dosa kamu dan melepaskan kamu dari azab yang pedih. Dan orang yang tidak menerima orang yang menyeru kepada Allah maka dia tidak akan lepas dari azab Allah di muka bumi dan tidak ada bagi pelindung selain Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata.”

Jin Diciptakan Sebelum Manusia

Tak ada satu pun dari golongan kaum muslimin yang mengingkari keberadaan jin. Demikian pula majoriti kaum kuffar meyakini kewujudannya. Ahli kitab dari kalangan Yahudi dan Nasrani pun mengakui sebagaimana pengakuan kaum muslimin walaupun ada sebahagian kecil dari mereka yang mengingkarinya. Sebagaimana ada pula di antara kaum muslimin yang mengingkari yakni dari kalangan orang bodoh dan sebahagian Mu’tazilah.

Jelas kewujudan jin merupakan hal yang tidak dapat disangkal lagi mengingati pemberitaan dari para nabi sudah sangat mutawatir dan diketahui ramai. Secara pasti kaum jin adlah makhluk hidup berakal dan mereka melakukan segala sesuatu dengan kehendak. Bahkan mereka dibebani perintah dan larangan hanya sahaja mereka tidak memiliki sifat dan tabiat seperti yang ada pada manusia atau selainnya. Aneh orang-orang filsafat masih mengingkari kewujudan jin. Dan dalam hal ini pun Muhammad Rasyid Ridha telah keliru. Dia mengatakan: “Sesungguh jin itu hanyalah ungkapan atau gambaran tentang bakteri-bakteri. Kerana ia tidak dapat dilihat kecuali dengan perantara mikroskop.” Jin lebih dahulu diciptakan daripada manusia sebagaimana dikhabarkan Allah S.W.T dalam firman-Nya.

Pertanyaan yang sering muncul di benak kita dan terus menerus memerlukan jawapan kita, iaitu kenapa Allah menciptakan manusia ? Apakah hikmah di ciptakan manusia ? Serta tujuan apa yang akan dikerjakan manusia di bumi ini ?

Pertanyaan ini telah memuatkan pemikiran dan  akal-akal manusia bingung dalam menjawabnya, apakah dari kalangan cendekiawan, orang-orang yang cerdik, lebih-lebih yang dibawah mereka, khususnya ketika mereka menjawab pertanyaan ini dengan menggunakan ilmu kalam dan filsafat yang bersandarkan kepada akal-akal mereka. Dan tidaklah seluruh akal itu berada dalam kebingungan kecuali akal-akal yang di sinari dengan wahyu Allah, berpetunjuk dengan petunjuk-Nya, serta mengikuti Rasulullah s.a.w. Itulah akal yang akan mengetahui jawapan dari pertanyaan ini dengan berdasarkan kepada Allah dan Rasul-Nya.

Maka dari sini kita ketahui bahawa akal itu tidak mungkin boleh sendirian untuk mengetahui aqidah, kerana aqidah itu ilmu yang berkaitan dengan hal-hal ghaib. Dan hal-hal yang ghaib itu, jika akal ini berbicara tentangnya tanpa bersumber dari wahyu, maka akan sesat. Kerana akal itu hanya akan menggambarkan hal-hal yang diketahui yang sampai padanya dengan jalan panca indra. Dan ketika perkara itu sudah keluar dari areal bumi ini (iaitu sudah termasuk urusan alam ghaib), maka dia akan terjatuh dalam kebingungan yang besar. Allah berfirman :

“Dan apakah orang yang sudah mati kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya tersebut dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gelita yang sekali-kali tidak dapat keluar dari padanya? Demikianlah Kami jadikan orang yang kafir itu memandang baik apa yang telah mereka kerjakan “ ( QS. Al-An’am : 122). 

Dan mungkin pula akal itu berdalil dengan apa-apa yang dia lihat dan yang dia dengar, bahawa Tuhannya, penciptanya dan kehidupannya adalah sebagai tujuannya, maka dia berusaha untuk semata-mata mencari dunia, menghabiskan waktu dan umurnya untuk mengumpulkan harta, maka dunia menjadi tujuan akhir segala aktivitinya. Allah menyatakan tentang dua model golongan manusia tersebut dalam ayat-Nya :

“Sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharapkan (tidak percaya akan) pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan kehidupan itu dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami, mereka itu tempatnya ialah neraka, disebabkan apa yang mereka selalu kerjakan. Sesungguhnya orang-orang beriman dan mengerjakan amal-amal soleh, mereka diberi petunjuk oleh Tuhan mereka kerana keimanannya, di bawah mereka mengalir sungai-sungai di dalamnya surga yang penuh kenikmatan. Do’a mereka di dalamnya ialah : “Salam”. Dan penutup do’a mereka ialah : “Alhamdulilaahi Rabbil ‘aalamin”.  (QS.Yunus : 7-10).

Dan sudah jelas dari sini bahwa tujuan yang akan di capai oleh hamba berbeda-beda sesuai dengan apa yang ada dalam hatinya dari keimanan dan kekufuran. Maka mu’min yang sejati itu berusaha untuk akhirat berbeza-beza. Jika dia menyentuh dunia dengan badannya dan semangat kepada dunia dengan hatinya, sesungguhnya dia itu tidak menginginkan kecuali untuk akhirat, sebagaimana firman Allah :

“Dan barang siapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan sungguh-sungguh sedang ia adalah mu’min, maka mereka adalah orang-orang yang usahanya di balas dengan kebaikan”. (QS. Al-Israa’ : 19).

Adapun orang kafir yang murni itu berusaha untuk dunia saja, kerana dia tidak beriman kecuali kepada hal itu sahaja, dan tidak cenderung kecuali hanya pada hal tersebut. Allah berfirman:

“Barang siapa yang menghendaki kehidupan sekarang (dunia), maka Kami segerakan baginya didunia itu apa yang Kami kehendaki dan Kami tentukan baginya neraka jahannam, ia akan memasukinya dalam keadaan tercela dan terusir. “(QS. Al-Israa’ : 18).

Adapun muslim yang berbuat maksiat maka dia berada diantara keduanya.

Wallahu a’lam


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s